Ke Kantor Konsulat Jenderal Jepang

Ini sebenernya diluar rencana. Pengennya sih ke Jakarta terus ambil formulir pendaftaran di Kedutaan Jepang. Tapi berhubung kata ortu gak boleh berangkat sendiri kesana, yaudah akhirnya hari ini dengan tanpa rencana berangkat ke Konsulat Jenderal Jepang cabang Surabaya di jalan Sumatera.Oke ceritanya karena mendadak jadinya berangkat jam 10an, mesen taksi O-Renz. Udah diduga pasti bakalan macet di perjalanan, surabaya sekarang emang macet mulu euy! bener kan ternyata sampai disana udah jam dua belas lebih, alhasil kantor berbendera jepangnya itu udah tutup laah, buka lagi ntar jam satu siang.

Widih ternyata disana udah banyak anak nongkrong (uwoo bahasanya kayak MTV banget gitu), i mean udah banyak yang nunggu di luar kantornya itu, dan ternyataa mereka mereka ini juga punya tujuan yang sama yaitu cari beasiswa. Waduh sindrom minder langsung menohok jantung. Hok. Secara proporsi tubuh mereka juga udah pada kayak anak kuliahan semua, gak kayak gw yang dibilang anak SMA aja udah bersyukur banget. Dan mereka semua berangkat bersama teman sekolah, gak kayak gw yang sama mami, uhuy malunyaa. But so what, yang penting udah ada disini, kita semua punya kesempatan yang sama bukan?

Anyway karena nunggu sampe jam satu itu lama bangeet, so akhirnya gw dan nyokap cari mushola ato masjid terdekat. Tau dimana? Ternyataa setelah tanya satpam konsulatnya, ada tuh masjid di Pengadilan Tinggi Jawa Timur. Whaat? Itu artinya harus jalan kaki sepuluh menit buat nyampe sana, soalnya nggak ada kendaraan lewat sini bahkan sebuah becak! Emang ye dasar orang kaya semua di lingkungan ini makanya becak gak laku, haha.

Abis sholat disana (gw masih heran sebenernya kenapa kok di tempat elit begini cuma ada masjid satu), balik lagi deh kita ke kantor konsulat tadi, artinyaa met jalan kaki lagi deeh. Untung sepanjang jalan ini asri banget jadi gak berasa keringetan jalan jauh begitu. Tapi ternyata udah sampe kantornya itu belom buka juga huh. Yaudah akhirnya duduk duduk aja deh di bawah pohon gak tau namanya apa itu.

Nggak lama akhirnya dibuka juga pintu kecil bagian dari pagar besi tinggi menjulang (semua embassy juga gitu, yang jadi pertanyaan nih apa embassy indonesia di luar juga pada gitu ya?). Setelah di dalam pagar dan itu artinya udah ada di wilayah ekstrateritorial nih katanya guru PKN, langsung deh ketemu satpam satpam galak dan bapak security berkumis serem. “Ya silahkan isi daftar tamu dan serahkan KTP serta HP”, mampus gw gak bawa KTP. Pelajaran berharga yang bakal gw kenang seumur idup, jangan pernah ninggalin KTP karena itu status hidup anda (juga karena gw udah pengalaman rasanya gak bawa KTP, itu security pada melotot sih ngerendahin gw gitu jadinya).

Bodo deh, akhirnya nyokap yang ngasi KTPnya tapi nyokap gak boleh ikutan masuk, ingat pengantar dilarang masuk. Abis itu gw nyerahin HP yang udah gak diaktifin dan cao deh ke lantai dua, bareng sama mbak mbak dua berkerudung yang kayaknya mau cari info beasiswa juga tapi buat S2 ato S3 gitu.

Sampe di lantai dua, gw jadi mikir, ini kantor apa rumah si? Sumpah deh ya mungkin gw emang norak, tapi jujur ini asik banget desainnya berasa di rumah sendiri. Tapi kok sepi nggak ada orang ya? Gw curiga nih jangan jangan salah naik, tapi nggak mungkin juga soalnya ini satu satunya tangga sejak dari pintu masuk tadi.

Akhirnya kecurigaan gw pupus sudah, banyak orang yang tadi diluar gerbang naik juga ke lantai dua ini. Merekalah para applicants yang bakal jadi saingan gw. Beh berasa banget aura persaingannya. So what lah tapi. Btw ini kok pengurusnya lama banget ya? Apa masih istirahat kali ya? Et dah.

Crek crek, begitulah kira kira suara pintu dibuka dengan kuncinya maksudnya. Lansung deh pada menyerbu masuk. Gw yang sendirian aja belagak sok pede masuk ke ruangan, biasalah dengan dagu diangkat tinggi tapi ya gak keterlaluan lah. Menunggu giliran kursi kosong di depan petugasnya itu (bapak bapak kacamataan, berkharisma tapi sayang udah jelas banget kalo punya istri.

Setelah dapet kesempatan di depan, gw nunjukin fotocopy rapot terakhir plus fotocopy ijasah (dua duanya dilegalisasi) tapi sebenernya gak begitu penting, perlunya hanya harus diserahkan ketika mengambil formulir. Ditanyain sama petugasnya itu “Mau ngambil program apa?”, jawab gw dengan pede “S1”. Dikasih deh formulir warna hijau, disitu juga ada tumpukan lembaran formulir warna merah muda dan kuning, mungkin yang merah muda itu untuk D3 dan kuning untuk D2.

Anyway karena gw ngak bawa foto ukuran 4×6 ternyata, yaudah gw bawa pulang itu formulir buat diisi di rumah, dengan perjanjian dibalikin paling lambat hari rabu. Yah kita liat aja kelanjutannya ntar, yang jelas formulir itu harus dikirim ke alamat rumah yang di Jakarta biar diserahin di kantor Kedutaan Jepang, jadi gw bisa tes di Jakarta sana.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s